Tuesday, February 22, 2011

Saya Pikir, Jadi Cewek itu Ribet, Bener Gak sih?

Beberapa hari lalu , pas pulang bareng temen-temen, iseng ngobrolin yang ga penting. Dan yang ga penting inilah kadang terabaikan oleh kita-kita karena menganggapnya sebagai hal yang remeh dan memang ga penting untuk dipikirkan. Tapi setelah saya pikir-pikir, ada gunanya juga memikirkan hal yang ga penting, soalnya bisa buat ngupdate blog gw ini, hihihihi. Ga lah, bukan itu juga alasannya, buat pembelajaran aja dan sedikit ulasan bahwa yang ga penting itu kadang bisa menjadi penting.

Jadi begini ceritanya kita sedang berdiskusi bebas tentang banyak hal, sampai suatu ketika membahas soal cewek, kebetulan pas lewat sepintas ada salon baru, terus temen gw nyeletuk.

Temen saya 1: “wah ada salon baru tuh pre-opening, ada body treatment, diskon, buka nyampe jam 9 malam tuh cumi”

Saya : membisu saja sambil ngeliatin spanduk tuh salon, lalu nyeletuk
Saya : “ribet ye jadi cewek, mau cantik aja pake menyiksa diri dulu, contoh nih ya
(1) mau rambutnya bagus di tarik-tarik dulu (alias di-blow atau di catok),
(2) mo kuku kaki dan tangannya indah di cuil2 daging matinya (manicure, pedicure),
(3) mo giginya rapih musti di pakein kawat,
(4) mo bebas komedo dipencetin komedonya sampe merah2 (facial),
(5) mo keliatan tinggi pake sepatu higheels tapi abis itu betisnya kenyot-kenyot,
(6) ama yang paling ekstrim tuh operasi plastik,
huahahahahhhahahahaha”
Temen saya 2: “ya iya donk booo, tapi biar begitu kita nih cewe-cewe bisa bebas manggil sesama temen cewe kita pake sapaaan ‘hi beibi’ coba kalo sesama cowo nyapa begitu, lha kita cewe-cewe pada ngabur, kita lebih luwes lah, ga kyak cwo yang kaku-kaku abis”
Saya: “ya iyalah mba, kabur kita ngeliat cowo kek gitu,hihihihi”

Ya begitu deh sekelumit obrolan gw dan temen-temen, hihihihi. Yah, gw ga habis pikir aja, bagaimana para kapitalis (owner salon) membuat propaganda bahwa kalau cantik musti begitu begono ditambah propaganda para produsen kosmetik, fashion tentunya, yang misi utama mereka sih sebenarnya ya hanya satu UUD. Dan saya mengakui terpengaruh juga, buat apa saya baca majalah tentang fashion, buat apa saya ngupdate baju, buat apa saya beli hair dryer. Well, pada intinya kalau manusia jaman sekarang suruh balik lagi seperti di kehidupan jaman Purba tentu aja sulit, karena sudah ketergantungan dengan teknologi dan berbagai macam capitalist way of thinking, ditambah pola konsumerisme. Kalau ga mengikuti trend nanti disangka manusia dari negeri Timbuktu, asal jangan lupa tetap memberi makan hati dan otak dengan makanan yang bergizi aja ya.

0 komentar:

Post a Comment

  © Blogger template On The Road by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP